Dapat Bantuan Mesin PCR, Pemkab Gowa Maksimalkan Testing Covid-19

Kamis, 04 November 2021 20:49

GOWA,REWAKO.ID – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa terus konsisten berkomitmen dalam penanggulangan pandemi. Salah satu caranya dengan memaksimalkan testing Covid-19.

Hal ini diungkapkan oleh Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan pada saat penyerahan secara simbolis Alat Polymerase Chain Reaction (PCR) dari Mico Biomed melalui PT.

Langit Pandu Anugrah bekerjasama dengan Universitas Hasanuddin Makassar di Ruang Rapat Senat Lantai 2, Gedung Rektorat Universitas Hasanuddin Makassar, Kamis (4/11).

Kabupaten Gowa menjadi salah satu kabupaten penerima alat PCR dari Mico Biomed Korea Selatan melalui PT. Langit Pandu Anugrah karena dianggap sebagai penanganan pandemi Covid-19, khususnya pada pemeriksaan sampel swab PCR.

“Alat PCR yang diterima ini hasilnya dapat keluar dalam 1 jam, dengan akurasi sampai 95%. Ini tentu sangat membantu Pemerintah Kabupaten Gowa dalam rangka membantu testing dan tracing Covid-19,” terang Adnan.

Ia mengungkapkan, bahwa ini adalah langkah bersama dalam rangka memutus mata rantai penularan Covid-19.

“Meskipun saat ini situasinya sudah sangat melandai, namun kita tidak boleh berpuas diri. Kita tetap harus waspada agar tidak terjadi gelombang ketiga seperti yang dirasakan oleh beberapa negara,” katanya.

Di juga mengatakan, penyerahan alat PCR dari Mico Biomed ini sangatlah membantu Pemkab Gowa karena tidak perlu lagi mengirimkan sampel ke BBLK, tetapi dapat langsung diproses dan didapatkan hasilnya melalui alat ini.

Penyerahan hibah dilakukan Direktur Operasional PT. Langit Pandu Anugerah selaku perusahaan prinsipel Mico Biomed di Indonesia Agus C. Wirawan kepada Rektor Unhas Prof. Dwia Aries Tina Pulubuhu untuk selanjutnya diserahkan secara simbolis kepada Pemerintah Kabupaten Gowa.

Agus mengatakan, hibah ini merupakan salah satu wujud dari komitmen Mico Biomed untuk membantu menangani pandemi Covid-19 di Indonesia.

“Sejak awal pandemi kami berkomitmen menyiapkan mesin PCR untuk membantu penanganan covid-19 di Indonesia, boleh dipakai di mana saja, asalkan bisa membuat manfaat bagi masyarakat,” kata Agus.

Mesin PCR tersebut dinilai cocok digunakan di Indonesia yang membutuhkan kecepatan distribusi maupun pemeriksaan. Memiliki ukuran yang relatif kecil, mesin ini telah disebar ke sejumlah daerah di Indonesia.

“Untuk riset, ini sangat cocok. Alatnya tidak terlalu besar dan hasilnya bisa cepat kita dapatkan. Tapi untuk saat ini kita maksimalkan untuk testing dan tracing Covid-19 dulu,” kata Agus.

Kemampuan mesin tersebut dalam membaca sampel PCR sangat baik. Waktu yang diperlukan hanya 1 – 2 jam saja. Dengan kemampuan testing 16 sampel dalam sekali kerja, mesin ini dapat menurunkan biaya dan durasi pemeriksaan PCR di Kabupaten Gowa.

Sementara itu, Rektor Unhas Prof. Dwia Aries Tina Pulubuhu menyampaikan rasa terima kasih atas kepercayaan dan kerjasama yang diberikan oleh Mico Biomed melalui PT Langit Pandu Anugrah. Semoga ke depannya ada kerjasama lain yang dapat dilaksanakan.

“Beberapa kerjasama telah dibangun dengan beberapa lembaga dan perusahaan. Ke depan fokus kita akan mengarah pada kerjasama pengembangan penelitian yang berhubungan dengan penanganan infeksi penyakit tropis,” ungkap Rektor Unhas 2 periode ini.

Turut hadir mendampingi pada kegiatan penyerahan alat PCR ini, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Gowa, dr. H. Hasanuddin. (*)

Editor : Bahar Hardin